Minggu, 04 September 2016

COMEBACK!

0

Aloha!

Akhirnya gue comeback. Udah setahun lebih nggak ngeblog. And now gue udah kelas X MA. Huwew, banyak banget kisah hidup gue selama setahun ini. Mulai dari yang pahit, manis, pahit banget sampai yang sweet banget. Penuh warna. Oke, gue bakalan cerita yang manis-manis ajalah ya. Here we go...
Ini waktu MOPDIBA (Masa Orientasi Peserta DIdik Baru) Temen baru gue banyak

Oke, karena sekarang sekolah gue menerapkan kurikulum 2013 maka, di kelas X udah ada penjurusan alias milih program. Gue sendiri waktu kelas IX bingung mau milih jurusan. MIPA? Hmm, gue kan sering tawuran sama matematika, so mana mungkin gue dengan gampang buat berdamai sama angka-angka biadab itu. Ini bukan pilihan terbaik, ya walapun sebenarnya nyokap gue nyuruh gue buat masuk jurusan ini. Tapi gue mikir-mikir lagi, kalau gue milih jurusan ini, sementara gue sama sekali nggak nyaman, ngga minat, ngga berbakat pula, lah terus buat apa? Sementara jurusan Sosial gue malah sama sekali nggak ada minat disitu. Satu lagi pilihan yang udah gue incer dari kelas VIII, program Bahasa. Sesuai minat dan mungkin bakat gue. Tapi masalahnya, peluang untuk masuk Universitas untuk program Bahasa itu amat terbatas. Di sekolah gue, cuma ada tiga kelas pula, peminatnya dikit banget emang. MIPA ada tujuh kelas, Sosial ada enam kelas, setengah dari kelas gue. Satu kelas pun rata-rata hanya ada 30 penghuni, sementara kelas lain bisa mencapai 40 hingga 50 penduduk. Bejubel sih emang. Tapi kalau temannya banyak, otomatis semangat buat jadi yang terbaik juga lebih besar. Gue sendiri masih bingung antara masuk MIPA atau Bahasa. Dalam hati gue sih pengennya masuk Bahasa, tapi ada hati lain yang menginginkan gue buat masuk MIPA. Gue konsultasi ke beberapa kakak kelas yang udah kuliah, baik yang dari jurusan IPA, IPS, maupun Bahasa. Rata-rata dari mereka menyarankan ke gue untuk masuk bahasa. Setelah menghabiskan waktu yang cukup lama untuk bersemedi menentukan mana jodoh eh jurusan yang tepat buat gue, akhirnya gue milih Bahasa.
Ini temen-temen gue dari kelas X Bahasa 2


Gue seneng banget, gue punya banyak teman yang cerewet-cerewet, yang secara otomatis membuat gue terlihat seperti anak pendiam. Huehe. Gue punya banyak teman-teman tengil, usil nyebelin, ada aja topik nggak penting yang bisa mereka bikin penting kemudian didiskusikan bersama. Kadang gue heran sama mereka, tiap hari ada aja yang lucu, tiap hari pasti ketawa bareng. Sesulit apapun tugas, tapi kita semua sama-sama bersinergi buat ngerjain itu. Hal ini pasti nggak bakal gue dapetin kalau gue masuk program lain, apalagi MIPA, kalau di sekolah gue, beuh anaknya terkenal serius, mereka fokus sama satu tujuan, dapetin podim pertama. Udah itu,mereka menghabiskan waktu dengan belajar teori-teori yang menyebalkan (Ini menurut gue loh ya, jangan ditanggepin serius-seris amat)

 Gue seneng, gue melakukan sesuatu sesuai passion gue. Misalkan itu berat banget, gue tetep melakukan itu dengan enjoy, karena gue suka. Terasa ringan, namun bukan berarti tanpa hambatan maupun rintangan. Teman sekelas gue hanya 34 orang, sedikit sekali jika dibandingkan dengan kelas lain. Kita kesulitan banget waktu ada lomba antar kelas, susah buat milih anak soalnya. Tapi, semuanya pasti ada plus minusnya, yang paling penting, gue udah memilih apa yang gue suka, menurut hati gue, bukan menurut hati orang lain. Ini pilihan gue, dan gue akan bertanggung jawab atas pilihan gue ini. Misalkan gue kecewa dengan pilihan gue, setidaknya gue kecewa gara-gara diri gue sendiri bukan orang lain. Ini hidup gue dan gue bebas memilih apa yang gue suka.
#SalamSastra

Jumat, 24 Juli 2015

Ceritanya Reunian

3

Sebelumnya, Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin. Iya sih telat tapi nggak apa-apa kan?. Gimana lebarannya? Udah naik berapa kilo berat badannya? Dapet berapa duit dari om tante pakdhe budhe atau siapa aja yang tersesat ngasih uang ke kamu? Berapa rumah yang udah kamu datengin? Udah berapa toples nastar yang kamu habisin?.
Kalo gue sendiri, sibuuuk banget libur lebaran tahun ini, sibuk ngabisin oreo sama good time ditoples. Dari mulai hari pertama gue ke rumah saudara yang ada di desa gue. Kemudian siangnya ke rumah nenek gue dan baru balik ke habitat pas hari kedua lebaran. Lanjut di hari ketiga rumah gue sesak dengan sepupu-sepupu gue. Mereka semua ngumpul dirumah gue.

Sebenernya yang paling berkesan itu hari keempat sama hari ini, soalnya hari pertama, kedua, ketiga lebaran itu memang udah jadi agenda wajib keluarga gue untuk ngumpul bareng. hari keempat bersama pasukan temen-temen alumni MI Nahjatul Falah kita ngumpul bareng. Sebenarnya rencana yang dibuat itu kita semuanya ngumpul bareng yang jumlahya  34 anak. Ah, itu harapan susah didapetnya yang dateng cuma beberapa gelintir doang. Karena mereka yang ditungguin nggak dateng juga, akhirnya kami gelintiran anak doang memutuskan untuk segera capcus dari tempat ngumpul untuk bersilaturrahmi ke rumah guru-guru MI. Fakta yang didapat dari lapangan, sebagian dari guru-guru tersebut udah asing sama wajah-wajah kita.
Ini waktu dirumah guru, gue yang paling depan

Gue sendiri sempet aneh sama beberapa wajah teman gue, mereka tuh sedikit banyak ada perubahan. Maklum lah bisa ketemu dan ngmpul bareng sama mereka setelah lulus adalah hal yang langka. Dari segi wajah, mereka sih nggak ada perubahan, mungkin suara aja yang agak berubah, sifat dan cara berpikir mereka juga udah berubah. Sebenarnya banyak banget kenangan yang pengin diceritain kembali alias flashback kalau lagi ngumpul bareng temen. Gue sendiri juga nggak banyak yang inget tentang peristiwa-peristiwa yang udah terjadi waktu MI, hanya yang menurut gue terkesan aja yang paling gue inget.

Nah karena pas hari keempat itu nggak pada ngumpul semua, akhirnya hari ini agendanya kita ngumpul bareng. Semacam reuni gitu, eh emang reuni ding. Menurut gue, kalo reuni  ada rentetan acaranya itu pasti nggak enak banget. Reuni itu temu kangen, jadi kalau udah ketemu, melepas rindu, ngobrol bareng, flashback bareng, gosipin hal yang lagi hits tentang temen  itu juga udah reuni kok.

Oh ya makasih banget buat Nina (bukan nama samaran) yang udah ngasih tempat kita untuk ngumpul bareng. Dikasih makan pula, yang paling bikin top sih semuanya GRATIIIIS, yuhuu. Btw, sorry ya rumahnya udah diacak-acak. Terimakasih semua, semoga kita bisa berkumpul kembali pada kesempatan yang akan datang!

Bonusnya, yang nggak ketinggalan adalaah...
Wefie!!


Gue(jilbab ijo), Nina (empunya rumah), Salma (temen paling gokil)

Minggu, 14 Juni 2015

Remidi itu...

0

Akhir-akhir ini gue itu kayak sengaja buat nelantarin blog horor ini, bukan karena gue sibuk sama tugas yang bejibun tapi karena malas aja. Banyak alasan yang gue buat, misalnya, ntar aja ah, buka facebook dulu, cek twitter dulu, pipis dulu *eh. Padahal sebenarnya buanyak buanget cerita-cerita nggak penting yang pengin gue buang ke blog ini. Ya, melawan rasa males itu susahnya minta ampun.

UAS nyebelin selama dua minggu itu bikin gue pusing dan nggak betah. Tempatnya yang nggak wow, ditambah sama celotehan kakak-kakak kelas gue yang nggak wow juga. Bukan pelajaran yang dibahas atau tentang berapa banyak upil gue, bukan. Tapi ngebahas soal jumlah pacar mereka, dasar!. Bangga banget lagi waktu bilang kalau semalem mereka nggak belajar. Udah gitu nyanyi-nyanyi nggak jelas, lagunya nggak wow banget. Bikin kuping pecah aja.

Untungnya cuma dua minggu, kalau setahun mending gue pindah aja tuh. Dua minggu yang nista. UAS udah lepas, gue bebas, tapi semuanya belum tuntas. Jadi hari Selasa, ada penerimaan raport. Pokoknya gue terima apa adanya semua angka yang telah gue lahirin dari kerja keras gue. Mau bagus ataupun jelek yang penting itu kerja keras gue, ya walaupun kadang gue make alternatif alias nyontek. Hehe. Cuma dikit doang. Nggak apa-apalah, anggep aja sedekahnya temen sama gue. Huehehe.
Gambarnya gue ambil dari 1cak. Pas banget sama ekspresi gue.

Kadang ekspektasi sama realita itu nggak sama kan ya, jadi gue selalu menurunkan ekspektasi gue kalau lagi ngerjain soal ujian. Misalnya, banyak temen gue yang bilang kalau soal matematika kemarin pas ujian itu mudah, tapi tetep aja gue nganggep kalau matematikanya itu sulit. Beda tipis sih, antara nurunin ekspektasi sama emang kagak bisa. Kadang banyak banget temen gue yang bilang kalau soalnya gampang-gampang eh ujungnya remedi. Kecewa deh.

Ngomong-ngomong soal remedi, sebagai pelajar gagal gaul yang kamvret ini gue juga ikutan remedi. Bukannya gue goblok tapi biar punya cerita aja. Saat gue sukses nanti gue bisa cerita tentang pengalaman ini. Biar keren. #Azek. Jadi kesannya perjalanan hidup gue itu nggak mulus-mulus aja, biar pernah belok gitu. Biar pernah ngerasain kena masalah. Manusia diciptain sama Tuhannya itu pasti juga dikasih masalah, dan Tuhan juga nggak lupa nyediain otak buat manusia. Jadi tergantung manusianya, bisa kreatif manfaatin otaknya apa nggak, kalau cuma ngeluh doang ya nggak kelar-kelar tuh masalah. Jadi gue bisa cerita-cerita sama anak cucu gue kelak, kalau kita sedang jatuh itu cuma hanya ada dua pilihan, mau bangkit atau tetap jatuh. Dengan remedi ini, seenggaknya gue punya bukti bahwa gue pun pernah jatuh. 

Kalau hidup lu gitu-gitu aja, pasti nggak azek banget. Ya kalau mau hidup, jangan cuma mau enaknya doang, harus mau susahnya juga. Begitupun anak sekolah, kalau mau nilai yang bagus jangan cuma mau nilai bagus, tapi harus mau susahnya juga.  Gitu.

Remedi bagi gue itu sesuatu. Sesuatu yang sulit untuk dijelaskan. Malu iya, sedih, lucu juga iya. Kalau ikut remedi itu bukan berarti nggak bisa kan ya. Relatif. Pinter itu relatif, nyontek itu alternnatif. 

Ngomong-ngomong soal Pinter itu relatif, nyontek itu alternatif, ini adalah tagline buku barunya Ko Kevin Anggara, judulnya sama kayak buku yang sebelumnya, cuma beda tagline doang. Banyak banget yang udah beli secara online bukunya doi di toko buku online. Tapi biar greget gue belinya di toko buku aja. Biar bisa keliling-keliling di toko buku. Hehehe. Nggak apa-apa deh nunggu, yang penting punya bukunya. Sebenernya di toko buku katanya udah ada sih, tapi  di toko buku terdekat gue belum ada. Sabar.








Jumat, 27 Maret 2015

Pacaran? No

0

Sekarang ini, banyak cabe-cabean yang udah ganti nama jadi terong-terongan. Haha nggaklah. Yang jadi cabe tetep jadi cabe, yang jadi terong tetep terong. Ya, ini nggak ada sangkut pautnya sama judul di atas.

Gini, gue di sini mau bahas tentang fenomena pacaran. Pacaran kebanyakan identik sama anak remaja. Tapi nggak dipungkiri anak kecil juga pacaran. Gue pernah nemuin anak SD juga pacaran, kira-kira usianya 10 tahunan. Dan mereka pun nggak malu-malu buat menunjukkannya sama publik, seperti memperlihatkannya di Facebook, gue ngeliat aja sampai geleng-geleng kepala. Anak masih unyu-unyu gitu kok udah kayak gini. Bagaimana nasib Indonesia di masa depan?

Beberapa temen gue juga ada yang pacaran. Awal pertama hubungan, mereka pasti buat status yang so sweet, foto bareng, ya taulah. Tapi ketika mereka putus, home facebook gue pasti rame sama perang ketiga antara mereka berdua. Ngeluarin kata-kata kotorlah, ngungkapin aibnyalah. Bikin nggak asik aja deh. Kenapa ngeluarinnya nggak pas waktu pacaran coba? kan lebih greget, biar sekalian putusnya cepet?, ya nggak sih. Gue sebel banget sama yang kayak gini.


Menurut gue, pacaran itu terlalu sedikit manfaatnya dan banyak mudharatnya. Bayangin, setiap mereka putus dengan satu orang, pasti dia nggak bakalan berhubungan lagi sam mantannya. Kalaupun berhubungan pasti ada rasa "engh" diantara mereka berdua, nah saudara kita berkurang. Yang awalnya nggak canggung buat minta tolong sama doi akhirnya ada rasa canggung. Nggak nguntungin banget.

Berdasarkan survey yang gue lakukan dengan temen-temen gue mereka punya alasan buat pacaran.

Pertama, mereka beranggapan bahwa pacaran itu bisa bikin lebih semangat belajar. Ini cuma mitos, mitos. Mana mungkin bisa semangat, orang baru mau buka buku aja sms masuk, bbm bunyi. Terus lanjut sms-an, bbm-an. Gituuu terus sampai mau ngupil aja susah. Dimana belajarnya hah?.

Kedua, Biar nggak jomblo. Apa salahnya sih kalo jomblo?, jadi bahan ejekan temen-temen?, cuek aja lah. Justru dengan jomblo, lo bagaikan punya banyak pacar. Ya, karena ketika temen lo yang A lagi nggak ada, lo bisa ke temen yang B. Misal hari ini lo nggak dapet gratisan dari temen yang C, kemungkinan lo bisa dapet dari yang D. Enak kan?

Bersahabat itu lebih baik ketimbang pacaran, kenapa? karena ketika lo pacaran, pasti ada putus. Tapi kalau sahabatan putus itu sesuatu yang mustahil. Pernah lo denger kayak gini:
A:
Sekaranglebih baik kita putus aja deh jadi sahabat, gue nggak cocok sama lu
B:
Jangan dong, aku masih pengin sama kamu..
Ada yang kayak gitu?, jarangkan?. Sahabat itu cenderung lebih setia daripada pacar. Curhatan kita pasti yang nampung sahabat, bukan pacarkan?. Kalo ada apa-apa di kelas atau sekolahan, tempat yang di tuju juga sahabat. Lebih untung mana?


Di usia remaja saat ini, pasti kalo butuh uang sama orang tua. Orang tua susah-susah buat cari uang, eh pas uang udah ada buat biaya pacaran. Buat beli pulsa untuk balesin smsnya pacar. Iih nggak modal banget. Pipis aja belum lurus, kok udah pacaran, ntar aja, benerin pipisnya dulu. Kalau udah lurus nah boleh dah tu buat pacaran.

Jangan pacaran dulu deh, belajar yang bener. Ntar aja kalau udah gede. Minimal udah kuliahlah. Udah punya uang sendiri, jadi nggak minta sama orang tua. Lagian pacaran waktu remaja apa untungnya. Pacaran sama matematika aja belum bisa, udah pacaran sama manusia. Santai aja lagi.


Jumat, 13 Maret 2015

Empat Belas Hari = Dua Minggu

0

Di tahun kambing kayu ini, globalisasi udah kerasa banget. Sosial media udah berkeliaran di luar sana. Mulai dari facebook, twitter, instagram, path, ask.fm dan lainnya. Yang sering gue mainin adalah facebook sama twitter. Lebih sering sih main facebook, maklum masih alay. Tapi gue bukan termasuk kaum yang noelishtxa k4y4x 9in13. Bukan. Gue alergi sama yang kayak gituan.

Gara-gara facebook juga gue merasa keganggu buat belajar waktu UAS kemarin. Gue janji sama diri sendiri buat buka buku pelajaran, tapi ketika inget kalo belum buat status, bukunya ditutup lagi. Buka facebook, bikin status, ngelike atau comment terus buka twitter ngicau sebanyak-banyaknya pake hashtag warna-warni. Ya, karena gue alay makanya kayak gitu. Huahaha.

UTS kemarin kalo diceritain itu sesuatu banget. Banyak yang killer-killer. Soalnya bikin gigi gue kriting sampe tadi pas gosok gigi harus ke salon segala buat lurusin gigi. Bayangkan dua minggu alias empat belas hari alias 288 jam itu buat nulis jawaban, apalagi semua soalnya berupa uraian.

Sebagai pelajar pelit, gue perhitungan banget *walaupun nggak bisa matematika* sama pulpen yang gue pakai buat nulis jawaban. Biar hemat nulis jawabannya tipis-tipis aja biar ngga cepet abis. Sepelit itu gue. Jangan deket-deket.

Dua minggu kalau cuma buat nulis jawaban ngawur di kertas ujian itu pasti nggak azek. Lebih greget kalau dua minggu itu gue pake buat trip ke Paris, naik ke atas menara eiffel lihat kota Paris merasakan ramenya Paris kemudian ketemu Brad Pitt foto-foto narsis sama doi. Lalu liburan dilanjut ke Malaysia berkunjung ke Legoland buat main badminton pake bola bekel sama Upin Ipin. Lanjut mampir ke Bali liat indahnya sunset, pasti seru abis. Keluyurannya nggak bakalan sia-sia. Ah!. Hahaha imajinasi gue terlalu tinggi. Sampe gue jatuh dari tempat tidur. Imajinasi gue kemana-mana.


Pada kenyataannya UTS kemarin begitu angker. Pengawasnya baik, ramah, cantik-cantik, ganteng-ganteng *tapi nggak serigala*. (Kayaknya gue salah tulis). Apalagi kalau udah lihat hasilnya muka gue udah berubah jadi telor ceplok gagal goreng, udah gitu telornya dibuang terus ditemukan oleh seekor biawak yang napsu banget mau makan telornya. Pokoknya UTSnya gagal total.

Tapi ya udahlah yang penting gue sportif. Ya walaupun kadang tanya kanan kiri. Yang penting gue udah usaha. Nilai 5, 4, atau 3 sekalipun juga nggak apa-apa, gue tetep bangga kok. Itu hasil kerja keras gue sendiri. Daripada gue nyontek, kalaupun dapet nilai sempurna toh itu bukan kerja gue, bukan hasil gue. Apa yang bisa gue banggain?.

+


Semoga guru yang nilai bisa ngertiin gue. Terus dikasih nilai sempurna. *Ngarep kuadrat*
luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com